Friday, August 19, 2011

Cinta Dari Ilahi (Part 3)

~Assalamualaikum wbt~
~Sambungan daripada Part 2...

Tiada yang mampu meredakan aliran air mata Suhaila tika itu. Zaki masih membatu, terkelu lidahnya bagaikan sudah dibius. Hanya Maksu tampak tenang namun matanya kuyu. Kesal dengan sikap kakaknya.

Baru beberapa hari lepas, Zaki telah membawa Suhaila ke rumah. Mana tahu jika hati Mama dan Papanya lembut melihat keikhlasan wajah Suhaila. Namun, tanpa disangka-sangka..

"Kau jangan berani nak pijak pintu rumah aku nie! Berambus!"

Zaki kesal. Dia sudah melukai hati Suhaila dengan jawapan Mama. Kini, hati Suhaila terguris lagi dengan pulauan Mama. Itu yang menimbulkan kemusykilan hati Maksu. Kenapa Mama Zaki begitu benci akan Suhaila? Mungkinkah disebabkan perbezaan darjat?

Dahulu, kakak Zaki, Zulaikha ingin berkahwin dengan seorang lelaki pilihan hatinya namun tidak dipersetujui oleh Mama Papa. Namun, Zulaikha tetap berdegil dan masih meneruskan hasrat hatinya. Mama Zaki akhirnya akur. Lain pula dengan Zaki.

"Suhaila, saya minta maaf. Mama mungkin stres."
"Zaki..."

Suhaila mengesat air matanya yang masih mengalir. Maksu dan Zaki memandang wajah Suhaila. Maksu mulai sebak melihat keadaan Suhaila. Sejak dari tadi, dia hanya menangis. Namun, entah kenapa Suhaila masih boleh tersenyum.

"Saya redha Zaki kalau kita memang takde jodoh."

Zaki membeliakkan anak biji matanya. Mulutnya ternganga sedikit. Itulah satu-satunya perkataan yang paling dia benci untuk didengari daripada suara Suhaila. Namun, dia cuba bertenang. Tidak mahu emosinya mengawal minda.

"Saya dah buat solat istikharah. Saya betul-betul yakin, awaklah orangnya."

"Zaki.. Sabar.."

Tika itu, Maksu mula bersuara. Wajah tenangnya meredakan sedikit sebak hati Suhaila. Zaki menarik nafas sedalam-dalamnya sambil beristighfar.

"Macam ni lah. Maksu tak dapat nak tolong kamu tapi kamu yang kena tolong diri kamu sendiri. Selama tiga bulan, kamu amalkan solat sunat hajat, tahajjud dan taubat nasuha setiap malam. Jangan tinggalkan sehari pun dan mesti buat berturut-turut. Lepas tiga bulan tu, kamu bagitaulah hajat kamu balik. Kalau Mama Papa terima, dialah jodoh kamu. Kalau tak, kamu kenalah terima seadanya."

***

KRIIIIIINNNNGGGGGGG!!!!!

Dalam keadaan mengantuk, Zaki mengeliat. Sudah pukul 3pagi. Badannya berat ke bilik air lalu terus diambilnya air wudhuk. Ah! Segar! Ditunaikan solat sunat hajat, tahajjud dan taubat nasuha. Di kala itu, dia terasa begitu tenang. Terasa dia begitu dekat kepada Ilahi. Di saat itu, Zaki mulai membaca ayat suci Al-Quran.

Khusyuknya hanya Allah sahaja yang mengetahui. Tanpa disangka-sangka, air matanya mengalir membasahi pipi. Benar. Dia mengerti setiap bait ayat yang dibacanya. Dan entah kenapa Zaki benar-benar menghayati ayat suci Al-Quran tika malam itu. Sungguh benar bahawa tika satu pertiga malam, diri ini akan dekat pada Allah.

Allahuakbar! Allahuakbar!

Zaki memandang jam dinding. Sudah tibanya waktu Subuh. Di saat sujudnya yang terakhir, dia terasa ada sesuatu. Sesuatu yang tidak pernah dirasakan. Jantungnya berdegup laju malah dirasakan ada satu bau yang wangi. Sepantas kilat, Zaki menghabiskan solatnya dan dia memandang sekeliling. Tiada sesiapa kecuali dirinya.

***

"Assalamualaikum. Awak, buat tak apa yang Maksu suruh?"

"Waalaikumussalam.. Eh? Mestilah buat. Takkan nak skip." Suhaila menjawab.

Masih lagi Zaki teringat akan kejadian pagi tadi. Kejadian aneh. Bukan. Kejadian yang ajaib. Adakah ini hanyalah mainan fikirannya sahaja? Atau sebenarnya benda lain?

"Awak.. Kenapa diam je ni?"

"Eh.. Sorry. Termenung pula. Suhaila, pagi tadi awak ada rasa apa-apa benda pelik tak?"

"Rasanya takde pun. Kenapa?"

"Takde. Pagi tadi, saya terasa ada orang macam pegang bahu saya tapi bila saya toleh, takde siapa pun kat belakang."

"Haa! Serius ke? Takkan..."

"Hahahaha! Awak ni. Senang betul nak kenakan awak.."

Dan Suhaila mula berleter panjang. Zaki hanya mampu tertawa kecil namun hatinya tertanya-tanya. Apakah perasaan yang aneh itu? Aneh tapi menyenangkan.

***

"Tak sangka pula kita jumpa kat sini. Atuk kamu macam mana? Sihat? Kamu buat apa datang ke KL ni?"

"Sihat, Alhamdulillah. Ada hal sikit pasal kerja. Jadi, terpaksa datang ke sini."

"Oh yeke? Lama betul tak jumpa atuk kamu tu ek.. Takpelah. Kirim salam kat dia. Saya kena pergi dulu. Ada client kena jumpa. Kalau ada masa, singgah ler ke rumah ek. Jangan malu-malu."

Dan orang itu hanya mengangguk kecil. Sungguh dia tidak sangka bertemu lelaki itu setelah bertahun-tahun lamanya.

***

Tiga bulan. Terasa singkat pula masa itu. Namun, Zaki bersedia. Begitu juga Suhaila. Namun, melihat akan rumah itu, Suhaila mula cuba melangkah pergi. Zaki sempat menghalang jalannya. Teringat lagi peristiwa itu. Tika Mama Zaki menghalaunya. Dia benar-benar takut.

"Awak.. Saya ada kat sisi awak. Jangan takut okey. Kalau Mama Papa terima, Alhamdulillah. Tapi kalau tak.."

Zaki terdiam seketika. Terasa sebak untuk menyebut ayat itu. Namun, dia tetap memegang kata-kata Maksunya. Kata-kata yang sering meniti di bibir Maksunya. Di kala itu, dia masih bisa tersenyum. Senyuman paling manis.

"Awak pasti akan jumpa lelaki yang takkan kenakan awak lagi pasal hantu. Hehe.."

"Awak ni, main-mainlah."

Suhaila memuncungkan bibirnya. Zaki hanya mampu ketawa kecil. Untuk kali terakhir, dia berjanji akan melihat ekspresi wajah itu.

"Kalau kita takde jodoh, buang kenangan kita okey."

Sunyi. Zaki menarik nafas sedalam-dalamnya dan tersenyum.

"Sebab saya tak nak awak menangis lagi disebabkan kenangan kita."

Zaki mendekati loceng pintu pagar rumahnya dan menekan butang tersebut. Jantungnya berdebar-debar pabila terlihat susuk tubuh badan itu keluar dari pintu rumahnya. Dan inilah saatnya.

(Insya-Allah, bakal bersambung. Terima kasih sebab membaca. Wassalam~)

2 0000 je berani komen:

A i n n u r A f i f f a h said...

bila nak sambung...cepat la! :D

Atiqah Farhana Safian said...

woo.. sabar2.. haha.. tq sebab baca.. :D