Saturday, August 20, 2011

Cinta Dari Ilahi (Part 4)

~Assalamualaikum wbt~
Sambungan daripada Part 3...

"Mama, Zaki bukan nak langgar arahan Mama. Tapi Mama dengarlah dulu. Sekejap je."

Sesusuk tubuh badan yang tinggi juga keluar dari pintu rumah itu. Papa dan Mama kini berada di depannya. Zaki dan Suhaila tidak berani untuk melangkah masuk melalui pintu pagar rumah tersebut. Jantung masing-masing berdegup laju.

"Masuklah dulu."

Suara Mama lembut tetapi masih wujud kedinginan. Zaki dan Suhaila menarik nafas sedalam-dalamnya dan melepaskannya perlahan-lahan. Kaki kanan melangkah dahulu sambil zikir terus membasahi bibir masing-masing.

***

"Mama, Papa. Zaki mungkin salah tapi mungkin Zaki juga benar. Zaki dan Suhaila nak minta maaf kalau ada lukakan hati Mama Papa."

"Suhaila tak dapat nak janji yang Suhaila dapat jadi isteri yang sempurna kepada Zaki tapi Insya-Allah, saya sedaya upaya untuk jadi seorang isteri yang baik buat Zaki."

"Mama, Papa. Ni kali terakhir Zaki akan tanya benda ni. Zaki dan Suhaila redha dengan apa-apa jawapan Mama Papa."

Dan saat itu, Zaki memejam matanya erat.

"Mama Papa. Boleh Zaki ambil Suhaila sebagai isteri Zaki?"

Mereka berdua berpandangan. Cuba mencari jawapan. Wajah Mama tidak tampak dingin namun dia bangkit. Mendekati Suhaila. Tika itu, Suhaila gusar. Gusar akan berlaku perkara yang tidak baik. Namun...

Mama Zaki memeluknya erat. Terlalu erat seolah-olah memberikan satu semangat dan ketenangan buatnya. Pelukan dilepaskan. Tampak senyuman terukir di bibir Mama Zaki. Zaki masih tertanya-tanya. Apa maksud di sebalik pelukan tadi?

"Aunty minta maaf. Aunty masih tak dapat terima."

Lemah! Terasa degupan jantung terhenti sesaat. Mata Zaki terbeliak. Air mata mula bergelinangan pada mata Suhaila. Masing-masing terdiam. Namun, Suhaila masih sempat mengukir senyuman.

"Takpe, Aunty. Saya redha."

***

Zaki masih mengurung dirinya dalam bilik. Tiada apa yang mampu diungkap. Masih terkejut. Adakah selama ini dia silap? Benar. Dia redha. Namun, mampukah dia mengikis cintanya buat Suhaila? Sepuluh tahun bukan sebentar.

Handphonenya terus dicapai. Dicari nama Maksu yang disayanginya. Perlu segera diceritakan perasaan hatinya tika itu. Dia perlu.

"Assalamualaikum, Maksu."

"Waalaikumussalam. Haa, Zaki. Ada apa telefon ni?"

Sunyi. Hatinya mulai sebak. Dia cuba menahan. Namun, air matanya mulai mengalir. Maksu mula memahami akan situasi tersebut.

"Zaki, bersabarlah. Maksu faham. Berserahlah kepada Allah. Sesungguhnya Dia yang lebih mengetahui apa yang hak dan batil."

"Tapi Maksu. Saya tak faham. Saya dah buat solat Istikharah beberapa kali."

"Kamu ada mimpi ke?"

"Ada. Saya nampak Suhaila pakai baju biru tengah pandang saya."

"Biru? Bukan dia tak suka baju biru ke?"

Zaki terdiam. Benar. Suhaila tidak suka warna biru. Adakah selama ini dia benar-benar tersilap menafsir mimpinya?

***

Solat Asar ditunaikan dengan kusyuk. Ayat suci Al-Quran juga dibaca dengan lancar. Hati mulai tenang selepas kejadian minggu lepas. Dia tidak mahu menyalahkan takdir. Dia tidak mahu menyalahkan Mama dan Papa. Dan lebih-lebih lagi, dia tidak mahu menyalahkan Allah.

Zaki sedar kini kemungkinan besar, Suhaila benar-benar bukan miliknya. Namun, tiada khabar daripada Suhaila sejak itu. Dia tidak mahu mengganggu gadis itu. Biarkan dia tenang buat seketika.

Tiba-tiba handphone Zaki mulai menyanyi lagu 'Tanpa'. Segera Zaki mendapatkan handphonenya di atas meja kerjanya. SUHAILA! Mungkin dia sudah reda.

"Assalamualaikum, Suhaila."

"Waalaikumussalam."

"Urm.. Awak baik?"

"Baik, Alhamdulillah."

Masing-masing terdiam. Tidak tahu apa lagi yang harus diomong. Zaki juga buntu. Tidak tahu apa yang perlu diungkapkan. Namun, belum sempat dia bersuara, terdengar suara lunak itu.

"Zaki, saya ada benda penting nak bagitau dekat awak."

"Okey. Kenapa ni?"

Suhaila terdiam seketika. Dia seakan sukar benar untuk menyuarakannya. Namun, kalau bukan kini, bila?? Zaki berdebar-debar. Menantikan suara lunak itu bersuara kembali.

"Zaki... Sebenarnya..."

Sekali lagi terdiam. Zaki sudah tidak mampu bersabar. Apa?? Apa yang sebenarnya??

"Saya dah bertunang."

Terasa sebilah pisau tertusuk pada hati Zaki yang terlalu parah kondisinya.

(Insya-Allah, bakal bersambung. Terima kasih sebab sudi baca. Wassalam~)

1 0000 je berani komen:

A i n n u r said...

woooo~ die btunang leps clash gn zaki ke sblum tu lagi?