Wednesday, August 17, 2011

Cinta Dari Ilahi


~Assalamualaikum wbt~
Kini dia tekad. Perlukah diteruskan lagi hubungan ini tanpa mengetahui halal dan haramnya? Sudah terlalu lama dia menunggu. Sepuluh tahun. Kini masing-masing sudah berjaya. Tiada yang perlu dirisaukan lagi. Hanya menantikan sebuah persetujuan.

"Zaki, ada apa awak nak jumpa saya ni?"

Matanya melirik ke arah gadis itu. Terasa sungguh tenang dengan senyuman yang terukir pada bibirnya. Zaki lantas berdiri namun tidak pula dekati ke arah Suhaila. Takut pula datang bisikan orang ketiga.

"Suhaila, jom kahwin."

Terus terbeliak mata Suhaila. Zaki hanya mampu tersengih dengan kelakuan Suhaila yang menggelikan hati itu.

"Awak serius? Tapi mama macam mana?"

Terdiam Zaki. Mama? Bibirnya diketap lama. Adakah mungkin semuanya bakal berjalan lancar sebagaimana yang dirancangkan? Kita hanya sekadar merancang namun Tuhan yang sentiasa menentukan. Sekali lagi, Zaki mengukir senyuman.

"Belum cuba belum tahu kan? Nanti saya slow talk dengan mama okey?"

***

"Tak! Mama langsung tak setuju!!"

Nyaring suara Mama menyatakan pendapatnya. Hati Zaki bagai dihiris dek pisau. Ditambah lagi dengan percikan air limau pada hatinya. Ah! Sungguh pedih sekali. Namun, dicuba meminta rayuan pada Papanya pula.

"Papa pun tak setuju kamu kahwin dengan dia. Papa tak kira."

Kini, harapan Zaki terus hancur berkecai. Papa yang sentiasa menyokongnya kini menjadi pembangkang pula. Zaki terasa tidak puas hati. Apa salahku? Apa salah Suhaila?

"Kenapa Papa Mama tak setuju? Jahat sangat ke Suhaila?"

"Kamu dengar sini, Zaki! Apa pun yang terjadi, Mama tetap tak nak kamu kahwin dengan Suhaila! Kamu faham? Kamu nak jadi anak derhaka ke??"

Terasa ada peluru tertembus pada kepalanya. Anak derhaka? Kenapa? Kenapa Mama sanggup mengatakan demikian? Adakah disebabkan situasi ini, Zaki terus sahaja dicopkan sebagai anak derhaka? Sedangkan selama ini, dia begitu berjasa kepada kedua-dua orang tuanya.

Zaki cuba menahan amarahnya. Kakinya terus melangkah ke arah bilik lalu ditutup pintu serapat-rapatnya. Nafas ditarik sedalam-dalam, cuba mencari ketenangan. Kepalanya ligat berfikir.

Suhaila. Terlalu baik orangnya. Lemah lembut dan kuat agamanya. Rupa? Langsung tidak Zaki pandang. Kebaikan Suhaila sendiri yang menarik hati Zaki. Sudah terlalu lama dia mengenali Suhaila. Mama dan Papa jua. Tapi kenapa mereka tidak menerima? Apa salah Suhaila? Apa yang jelik tentang Suhaila?

Tangannya menyeluk poket seluarnya. Nama Suhaila dicari lalu terus ditekan butang CALL. Beberapa saat, terdengar suara Suhaila yang lunak yang menyentuh hati Zaki setiap hari.

"Suhaila, jom kita kahwin lari."

(Insya-Allah, bakal bersambung. Wassalam~)

2 0000 je berani komen:

Nur Hafizah (Fiza) said...

waalaikumsalam wbt.
ade sambungan lg ke cerita ni?
sebab sy nak tau ape
kesudahan cerita ni. :)

Atiqah Farhana Safian said...

Insya-Allah, ada sambungan. Teruskan membaca cerpen ni okey. Benda yang tak disangka-sangka bakal berlaku. Terus menyokong blog nUr kaSiH! :)